SALAH KAPRAH TENTANG ‘MINAL AIDIN WAL FAIZIN’

’Minal Aidin wal Faizin, Mohon Maaf Lahir dan Batin’, rasanya tidak ada yang lebih populer dari kalimat ini saat momen ’idul fithri datang hingga habisnya bulan Syawal. Ada yang menarik untuk dikritisi dari kalimat ini. Tentang susunan kalimatnya, makna yang terkandung di dalamnya, begitupun tentang kebiasaan orang dalam melafalkan dan menuliskannya. Dan termasuk asal usul kalimat ini, sekaligus hukum melafalkannya sebagai ucapan saat datang Idul fithri.
Tentang lafal dan tulisan, kita sering dapatkan ada beberapa versi ungkapan yang terpajang di spanduk, kartu lebaran dan media cetak, begitupun dalam pelafalan. Seperti; minal aidzin wal faidzin, minal aizin wal faidzin atau minal aizin wal faizin. Tak semua memahami asal dari kalimat tersebut, atau sekedar tulisannya dalam versi Arab juga jarang didapatkan.Yang ada biasanya versi tulisan latin dengan pilihan font yang seperti huruf Arab. Sebagian lagi mendapatkan hanya dari mulut ke mulut, sehingga ada sisi kesalahan ucap secara bahasa. Supaya lebih jelas, tulisan dalam bahasa Arab aslinya berbunyi,
مِنَ اْلعَائِدِيْنَ وَ اْلفاَئِزِيْنَ
Yang jika ditransliterasikan ke dalam bahasa Indonesia sekurang-kurangnya berbunyi “Minal ‘aidin wal Faizin”
Yang kedua, dari susunan kalimatnya. Dhahir kalimat tersebut sepertinya tidak menunjukkan sebagai jumlah mufiidah (kalimat sempurna) yang setidaknya memenuhi unsur Mubtada’ dan Khabar jika jumlah ismiyah (kalimat yg diawali dengan kata benda), atau fi’il dan fa’il jika berupa jumlah fi’liyah (kalimat yg diawali dengan kata kerja).

Mungkin benar apa yang dikatakan Qaris Tajudin dalam buku berjudul “Bahasa!” terbitan TEMPO. Di halaman 177 buku ini, Qaris Tajudin mengungkapkan bahwa memang frasa Minal Aidin Wal Faizin “berasal dari bahasa Arab, bahasa yang banyak menyumbang istilah keagamaan di Indonesia, baik agama Islam maupun Kristen.”

Qaris mengatakan bahwa selain tidak dikenal dalam budaya Arab, frasa Minal Aidin Wal Faizin juga hanya dapat dimengerti oleh orang Indonesia. Frasa ini bisa ditemui dalam kamus bahasa Indonesia, tapi tidak ditemukan dalam kamus bahasa Arab, kecuali dalam tema kata per kata.

Ungkapan tersebut seperti penggalan dari sebuah kalimat, atau ada yang tersembunyi di bagian awalnya. Mungkin dengan mengucapkan penggalan kalimat tersebut, yang diajak bicara sudah dianggap paham maksud dan arti secara keseluruhan. Dan sayangnya, kebanyakan kaum muslimin di Indonesia tidak banyak yang mengetahui penggalan awalnya. Karena memang bahasa Arab bukan mnejadi bahasa yang dipahami kebanyakan kita. Sekurang-kurangnya, penggalan awal dari kalimat tersebut berbunyi:
جَعَلَناَ اللهُ وَ إِيَّاكُمْ
Sehingga kalimat komplitnya berbunyi:
جَعَلَناَ اللهُ وَ إِياَّكُمْ مِنَ الْعَائِدِيْنَ وَ اْلفَائِزِيْنَ
Atau ditransliterasikan dalam bahasa Indonesia menjadi, “ja’alanallahu wa iyyakum minal ‘aidin wal faaiziin.”

Makna Kalimat Minal Aidin wal Faizin
Poin ketiga yang menarik untuk dikritisi adalah sisi makna. Dalam survey kecil-kecilan yang Penulis lakukan, masyarakat mengartikan kalimat minal ‘aidin wal faizin dengan ‘mohon maaaf lahir dan batin.’ Silakan Pembaca juga bisa mengecek secara acak bertanya kepada semabarang orang. Mungkin karena kedua kalimat itu sering atau bahkan selalu disandingkan, maka banyak yang mengira keduanya bermakna sama. Padahal, antara keduanya memiliki makna yang jauh. Adapun secara harfiah, makna penggalan kalimat tersebut adalah ‘min’ artinya dari (termasuk dari), ’aidin artinya orang-orang yang kembali (kepada Allah), wa artinya dan, sedangkan al-faizin maknanya golongan orang-orang yang sukses atau memperoleh kemenangan.

Jika digabung dengan penggalan kalimat pertama, maka makna “ja’alanallahu wa iyyakum minal ‘aidin wal faaiziin” adalah, “Semoga Allah menjadikan kami dan juga Anda termasuk golongan orang-orang yang kembali kepada Allah dan sukses (dalam mengisi Ramadhan).”
Jadi kalimat tersebut secara makna tidak ada kaitannya dengan saling meminta maaf dan memaafkan, tapi berupa ungkapan untuk saling mendoakan.

Ucapan Selamat di Hari Idul Fithri
Ungkapan minal ‘aidin wal faizin sama sekali tidak dikenal di zaman salaf, dan tak ada sama sekali riwayat dari Nabi shalallahu alaihi wasallam yang menyebutkan hal itu. Ungkapan tahniah (ucapan selamat) yang disebutkan atsarnya dari para sahabat adalah, “taqabballallahu minna minkum”, semoga Allah menerima amalku dan juga amal kalian.

عَنْ جُبَيْر بْنِ نُفًيْر قَالَ: كَانَ أَصْحاَبُ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذاَ الْتَقَوْا يَوْمَ اْلعَيْدِ يَقُوْلُ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ: تَقَبَّلَ اللهُ مِناَّ وَمِنْكَ. قال الحافظ: إسناده حسن”

Dari Jubair bin Nufair, ia berkata, “Dahulu para sahabat Nabi shalallahu’alaihi wasallam mengucapkan ‘Taqabbalallahu minna wa minkum’ ketika saling bertemu di hari Idul Fitri.” Al-Hafidz (Ibnu Hajar) berkata tentang riwayat ini, “Sanadnya hasan.” Syeikh al-Albani dalam Tamaamul Minnah mengomentari bahwa sanad dari riwayat ini shahih.

Tentang ucapan selamat dengan versi yang lain, di antara ulama seperti Syeikh Muhammad bib Shalih al-Utsaimin membolehkan ucapan selamat dengan ungkapan ‘ied mubarak dan semisalnya. Hanya saja, apa yang menjadi kebiasaan para sahabat tentu lebih baik. Wallahu a’lam. (Abu Umar Abdillah)

***Copas dari fanspage CAHAYA ILAHI***

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: